part 28

Part 28 – Big Hope

Saat keluar dari klub basket, Gabriel mengajak Riko dan Dayat masuk ke trophy room. Gak tau gabriel mau kesana. Mau nunjukkin pialanya dia?? (gabriel pernah dapet piala juara 2 pidato bahasa inggris) ugh, itu sih bikin Riko sama Dayat makan hati.
“Mau ngapain sih lo ke trophy room?? Mana udah sore iel. Jam 5!” kata Riko heran.
“Ah udah… temenin aja napa! Dayat fine2 aja tuh” kata Gabriel sambil matanya mengarah ke dayat.
“Siapa bilang gue fine2 aja?! Enggak! Huh, cepetan deh iel, jangan lama2” jawab dayat pake urat.
“Duh duh, 2 sahabat saya ini kenapa ya? Sensi banget hari ini??” canda Gabriel.

Mereka pun sampai di sebuah pintu yang luamayan besar. Waran pintu itu warna emas. Isitu pun tertulis, ‘trophy room’. Gabriel membukanya. Sedangkan Riko dan Dayat menunggu di luar.
Gabriel kesini ingin melihat trophy2 yang diterima tim basket ICA. Pada masa kejayaan kak Ivory. Ia begitu kagum. Harapn terbesarnya sekarang ini adalah: be the best player, and be the best kapten. Ia pun menatapnya dengan berbinar binar.
“Aku harus bisa!” kata gabriel dalam hati. Ia pun melihat jam levis nya yang ada di tangan kirinya. Jam setengah 6. lama juga ia berada di trophy room. Takut dimarahi Mr. Jim, gabriel pun keluar dan mengajak Riko beserta Dayat untuk balik ke asrama.

—-

Gak hanya Gabriel yang pengen banget jadi pemain terbaik. Terlihat di sebuah kamar nomor 16, seorang anak laki – laki tampan nan rupawan (haha) sedang menatap seragam basketnya. Ia mengingat- ingat kembali cita2nya dulu, ketika ia berumur 7 tahun.

*flash back~*

Cowok itu Cakka. Ia terlihat memperhatikan kakaknya, Mas Elang bermain bola basket. Umur mas elang berbeda 4 tahun dari Cakka. Sekarang, Umur mas elang 11 tahun. Cakka memperhatikan Mas nya begitu serius. Hingga Mas nya itu menghampiri Cakka.
“Kenapa sih dek? Ngeliatin terus? Risih tauk” komen mas elang. Cakka menjawab,
“Itu boal basket ya mas?? Cakka boleh nyoba?” tanya cakka sedikit malu2.
“Ya boleh lah dek!! Masak gak boleh?? Nih nih, Mas ajarin! Sini, sini!” mas elang pun mengajak adiknya itu bermain basket.
Hampir setiap hari, Mas elang mengajak adiknya itu bermain basket. Hingga Cakka mahir bermain basket di usia yang masih terbilang sangat muda.
Pada suatu siang, Ayahnya Cakka mengajak cakka melihat Mas nya bertanding melawan sekolah lain. Tentu aja Cakka pasti ikut, pengen liat mas nya itu.
Cakka pun memperhatikan Mas nya bermain. Cakka kagum banget! Habis, Mas keliatan lebih hebat dari pada waktu ngajarin Cakka.
Saat itu, tim basket Mas elang menang. Berkat mas elang tentunya. Dan cakka menghampiri mas nya saat sedang santai di rumah.
“Kemaren mas keren banget!!” puji Cakka dengan muka polosnya (haha, kan masih kecil).
“Hehe, makasih dek” jawab mas nya.
“cakka pengen kayak mas elang ih! Hebat main basketnya” kata Cakka bercita – cita.
“Emang itu cita2 kamu?? Jadi pemain basket terkenal yak??” tebak Mas nya.
“Iya! Cakka pengen hebat, ngalahin mas! Heheheheh…” cakka nyengir. Mas nya mengacak2 rambut cakka.
“Dek, dek. Tapi mas yakin, kamu pasti bisa kok. Makanya, latian terus…” nasehat masnya, yang membuat cakka semakin termotivasi untuk menjadi pemain hebat kelak.

*flash back~over*

Tak sadar, Cakka ngelamun. Dan lamunannya itu dibuyarkan Patton, si pencair suasana.
“Wooi!!!” kaget Patton, Patton berteriak dekat sekali dengan telinga Cakka.
“Aduh!! Patton! Pelan2! Sakit tauk…” ringis Cakka sambil mengusap usap telinganya.
“Ya sorry ma plen, habis, biasanya kan lo ribut soal cewek sama si Debo.. sekarang malah bengong. Kan itu gak biasa!” kata Patton mengungkapkan keheranannya.
“Ini udah biasa! Mau yang luar biasa??” kata Cakka santai, ia pun mengabil seragamnya, dan melipatnya lalu memasukkan nya ke lemari.
“Uhh, dasar Cakka! Oh iya, kalian di kasih tugas gak sama Mr. Duta nulis puisi??” tanya Patton. Patton masuk 7-D.
“Enggak, kita jadwal bahasa indonesia baru ada besok” jawab Debo.
“Kalo gue sih udah” jawab Icad.
“Mau liat dong cad!!! Soalnya gue bukan tipe cowok puitis sih, jadi gak bisa buat puisi” kata patton sambil tangannya meminta-minta ke Icad.
“Gak hanya orang yang puitis bisa buat puisi! Gue juga bukan tipe cowok puitis, tapibisa2 aja tuh buat puisi…” jawab Cakka yang baru aja menaruh seragam basketnya.
“Mana coba??? Pengen denger!!” tantang Patton.
“Yeee, gak ah! Buak aja tuh blog gue, ada puisi di situ” jawab cakka.
“Lo punya blog??” tanya Icad.
“Punya donk! Hehe, buka ya. http://cakkanuragaganteng.blogspot.com” kata Cakka sambil promosi blognya (itu bukan blog asli. Soalnya, dalam kehidupan sebenarnya, cakka gak punya blog~ hehe^^).
“Promosi!!! Haha, entar gue buka deh” kata Debo.
“Iya, buka ja. Disitu aku nulis tentang kalian dan sekolah ini lho. Dan juga petualangan kita ngalahin je a panther… dan juga…” Cakka gak melanjutkan kata2nya. Soalnya, disitu dia mendeskripsikan Oik. Duh, gawat kalo diliat!! Huwaaaa…. gimana ini?? Takutnya temen2nya yang ngebuka dan ngeliat itu, langsung mikir yang macem2.
“Dan juga apa??” tanya Icad.
“Eeehm enggak. Liat aja deh pokoknya” jwab cakka smabil garuk2 kepala + nyengir.

—-

“Klub apa ya??? Bingung banget ih!” gerutu Oik, melihat klub2 yang banyak di sekolah ini.
“Klub memasak aja yuk ik, bareng aku” tawar Rahmi.
“Klub memasak??” tanya Oik mendekati rahmi.
“Hu uh. Mau gak??” tawar rahmi lagi.
“Iya tuh” Agni nimbrung. Yah, gita nya gak ada lagi ke toilet.
“Mmm… iya sih. Boleh. Lagian, aku emang bisa masak eheheh. Kalo agni apa?” tanya Oik yang sekarang tertuju pada Agni.
“Apa ya?? Bingung juga” jawab Agni. Agni gak mungkin masuk klub memasak, bukan dia banget, ples, dia juga emang sama sekali gak ada bakat di bidang itu.
“Mmm… renang aja” usul Rahmi.
“Renang??” Agni kaget.
“Ya iya, renang. Ato enggak, atletik niih. Bisa ikut olimpiade kalo masuk atletik” kata Rahmi menjelaskan.
“Udah deh, gak usah susah susah! Karate!” kata Agni mantap. Emang, disini ada klub karate.
“Terus mau masuk mana lagi ya??? Kan boleh lebih dari 1” kata rahmi sambil melihat daftar club2 yang ada di ICA.
“Udah, itu mah gampang! Gak usah daftar juga kan boleh masuk!” jawab Agni.
“Hah?? Iya gitu?? Tau dari mana??” tanya Oik.
“Tau dari Miss Ira langsung! Live!” jawab agni.
“Ooooooooooo” yang lain Cuma membulatkan mulutnya.

bersambung! tunggu part 29 dan 30 ya 🙂

part 27

Part 27 – normal girl

Fuuuh, untung Mr. Dave belum masuk, Oik bernapas lega. Ia pun menunggu kembalinya Gita. Mungkin bareng Debo.

Gak lama, terlihat Gita balik sama Debo. Mana tangannya Gita digenggem lagi sama Si ketua kelas, alias Debo.
“CIEEEEEEEEEEEEEEEEEEE” satu kelas kompakan bilang itu ke Debo dan Gita. Reflek, Gita melpas genggaman Debo. Debo langsung mencak2.
“Apaan sih kalian???! Ngiri ya?? NGIRI??” debo naik pitam.
“Hahahaha, kok jadinya kebalik ya??? Sekarang kok debo yg sensi?? Gita nya cengar cengir aja tuh!” kata Rahmi yang mengundang gelak tawa.
“Heheheheuuuu…. gak papa kan?” tanya Debo langsung melihat ke Gita.
“ya bagus lah. Yang penting Gita udah gak kayak waktu itu” jawab Rahmi, dan yang lain.
“Iya, Aku Gita yang dulu lagi!! Bukan Gita nenek lampir!!!!” kata Gita sambil tersenyum, dan menekan kata2 ‘nenek lampir’nya. Anak-anak cowok Cuma diam, sambil nyengir ke Gita.
“Nah, mulai sekarang, jangan ngejek Gita nenek lampir lagi ia! Saya, Andryos Aryanto, memutuskan peraturan baru! Dilarang mengejek!!!” kata Debo sambil menepuk2 dadanya. Seperti orang yang sedang berdemo. Dan mendapat seruan dari anak-anak satu kelas. Gita tersenyum. Ia bahagia melewati hari ini. Ternyata, gak enak ya cemberut terus! Oke guys, keep smiling ya makanya! Ntar cepet tua loh! Hehe.
Tak lama setelah itu, terlihat Mr. Dave mau masuk kelas. Debo pun langsung menyeru,
“Ada Mr. Dave!! Masuk oi!!”

—–

Akhirnya, udah jam setengah 4, jam pulang. Cakka menghampiri meja Debo.
“Bo, lo mau ikut klub basket gak?” tanya Cakka.
“Mau mau! Dimana??” Debo terlihat antusias, matanya aja sampe berbinar binar. Ia pun memakai tas ransel nya, dan mengikuti Cakka keluar.
“Di managernya klub basket. Kayaknya sih, ada di ruangannya. Ajak Icad dulu ya” kata cakka sambil membenarkan letak tasnya yang sedikit miring. Lalu ia masuk ke 7-B, kelasnya Icad.

“Cakka!” panggil Icad sebelum Cakka mau manggil Icad.
“Oi” jawab Cakka.
“hei bo! Mau daftar basket kan?” Icad meng-hai debo, lalu bicara pada Cakka.
“Iya, yuk! Si debo juga mau masuk” kata Cakka. Mereka pun langsung menuju ruangan klub basket. Tampak ramai, kebetulan anak-anak basket lagi pada kumpul. Kebetulan banget! Anak-anak kelas 7 yang mau daftar, mau pun yang udah daftar juga lagi pada kumpul disitu. Ternyata, Siti, si manager klub basket lagi bagiin seragam basket ICA.

“Kak Siti” kata Icad.
“Hah? Iye ape???” jawab Siti sedikit cuek, masih sambil membagikan seragamnya.
“mau daftar kak” kata Debo. Siti menengok,
“kok baru daftar sekarang???” tanya Siti.
“Gak sempet kak waktu itu” jawab Cakka.
“Owh, ya udah! Tuh, isi aja tuh di kertas itu” tunjuk Siti. Mereka pun langsung ke arah letak kertas itu berada.

Whiw! Mereka liat yang daftar banyak banget!! Sekitar 45 orang cowok (ya iya. Cewek gak boleh ikutan basket soalnya) ikutan! Maklum, tim basket dari ICA tuh keren banget. Sering dapet juara. Liat aja di trophy room. Banyak banget piala berjejer. Sering dapet penghargaan dan udah go international! Siapa yang gak mau masuk tim basket ini???
“Whooo, banyak yang daftar ternyata! Malah, Abner sama Patton juga ikutan!” kata Icad berbinar, saat melihat nama Abner dan Patton tertera disana.
“Udah, udah. Noh, nama kalian udah aku tulisin. Nah, minta seragam nya sekarang yuk” kata Cakka, dan mengajak teman2nya menemui siti lagi. Minta seragam.

—-

Oik, Gita, Rahmi, dan Agni pulang berbarengan (aduh, gak banget ya bahasanya. Bareng2 gitu maksudnya) ke asrama.
“Gita, gita! Seneng aku, liat kamu Gini lagi” kata Oik sambil menepuk2 Gita.
“Iya dong. Hehe, gak enak kan liat aku marah2 terus??” kata Gita memegang ranselnya.
“Iya deh, iya. Tapi, siapa yg menyadarkan elo git??” sekarang Agni yang ngomong.
“Mmm… debo” jawab Gita, sedikit tersipu. Entah kenapa, dia malu banget kalo nyebut nama Debo. Yah, sejak debo ngehampirin gita di atas sekolah lah, sejak debo menggaet tangannya lah, malah pas bilang gita cantik, gita ngerasa malu banget. Ada apa ya sama gita? Malah, kalo denger kata ‘debo’ hati gita panas, dan jantungnya deg2an. Mmm? Ada yang tau jawabannya? Pasti tau lah. Tapi, gita masih belum yakin dengan perasaannya.
“Debo?? Wah wah…” Agni seura-seuri (senyum2).
“Hahaha, artinya, Debo tuh peduli sama kamu Git!! Yah, mentang2 kamu wakilnya dia” rahmi akhirnya bicara. Gita malu.
“Hihi, enggak ah.” Jawab Gita pelan. Dan langsung berpikir yang aneh2 lagi tuh si Gita. ‘emang debo care sama aku? Ah, masa? Tapi..’ gita pun tersadar. Dia menepis semua pikirannya. ‘apaam sih gita? Debo tuh Cuma temen lo! Sifat care dia tuh Cuma sifat care sebagai teman!’ gita berkata lagi dalam hati. Ia pun menggelengkan kepalanya, menghilangkan pikiran yang ‘enggak-enggak’ dari otaknya.
“Kenapa lo git???” tanya Agni melihat kelakuan Gita. Begitu pun rahmi dan Oik yang ikutan heran.
“Ah? Eh? Ee, gak papa. Hehe” jawab Gita. Dan tak terasa, udah yampe di gerbang asrama putri.

“Oke, jadwal latihan klub basket tiap hari selasa, sama sabtu ya. Kalo hari sabtu, latiannya jam 8 sampe jam 10. kalo selasa, emang waktunya eskul, dari jam 1 sampe jam stengah 4” jelas Siti di depan anak2 baru klub basket, mereka pun mengangguk ngerti.
“Oh ya, ti, siapa kapten basket?? Kan katanya Kak Ivory keluar” kata Riko, tiba2.
“Mmm,, kata Mr. Robert (pelatih basket) Gabriel aja” jawab Siti sambil melihat ke arah Gabriel.
“Lah?? Kok malah gue sih??” Gabriel sedikit kaget. Mana dia udah jadi KeTos, sekarang jadi kapten basket.
“Ya buat sementara aja iel” jawab dayat.
“tap.. tapi…” gabriel masih mengelak.
“Udah deh iel, terima aja dulu! Lo kan hebat juga main basketnya, gak kalah sama Kak Ivory. Entar ada pemilihan lagi deh! Dari anak kelas 7 kandidatnya! Entar gue usulin ke Mr. Robert” kata Siti yang sedikit melegakan hati Gabriel. Tapi, lumayan juga sih jadi kapten basket. Banyak yang nge-fans! Liat aja kak Ivory (kelas 9) bisa terkenal gitu and banyak yang nge-fans. Termasuk Gabriel! Kak Ivory itu udah 2 kali dapet trophy pemain terbaik dai ICA sama dari China (waktu itu tanding di China). Hebat kan kak Ivory??? Mana cewek2 banyak yang suka sama Kak Ivory (udah jago basket, baik, cakep, pinter lagi!) ckckckck… Prefect lah kak Ivory itu! Gabriel pengen kayak kak Ivory. Cuma 1 alasannya dia kurang bisa kayak kak Ivory. Gak pede.

part 26

Part 26 – not lucky girl (bagian 2)

Oik mencari – cari gita ke setiap penjuru sekolah. Dan akhirnya ketemu di belakang sekolah. Tepatnya, di bawah pohon. Oik pun buru-buru menghampiri Gita yang tertunduk itu.

“git…” kata oik lembut.
“Oik…!!! aku benci…!!” kata Gita emosi. Memeluk Oik.
“Ke… kenapa?” tanya Oik sambil mengusap2 punggung Gita.
“Aku sebel! Semua orang nyalahin aku! Semua orang ngalahin aku! Aku emang anak sial ya?!” Gita masih marah2. ia juga enggak menangis, ia berusaha tegar.
“Shuuut!! Kamu gak boelh ngomong gitu ah! Gak ada yang namanya anak sial. Gak ada! Udah, kamu luapain aja kata-katanya Debo, mungkin ia gak maksud buat kayak gitu…” Oik berusaha bijak. Padahal, oik susah banget buat bijak.
“Eeee… tapi… ehm… ya udah deh… aku coba sabar aja..” Gita akhirnya luluh juga. Ia udah coba maafin debo. Tapi, kesialan gita gak nyampe situ aja (gita… i’m sorry).

—-

Gara- gara kejadian itu, Gita jadi sedikit… arogan. Gampang marah. Semua nya suka dibawa-bawa sambil marah – marah. Tempramen lah. Apalagi, kalo udah hubungan sama cowok. Uuh, mencak mencak aja tuh kerjaannya. Soalnya, anak – anak cowoknya juga sih, negejkin Gita ‘nenek lampir’. Yah, gara –gara sering marah marah gitu.

“Debo, wakil lo tuh aneh banget dah! Kerjaannya marah – maraaaaah mulu!!” protes anak anak cowok di ruang ganti saat mau ada pelajaran ulah raga.
“Yeh, ya mana gue tau! Emang gue siapanya? Ibunya? Pacarnya? Ya gak lah” jawab debo sedikit cuek. Sebenernya debo pengen tau juga kenapa Gita jadi gitu. Apa gara – gara dirinya? Hah, gak tau deh. Itu masih tanda tanya bagi debo, bahkan teman-temannya.
“Ya.. dia kan wakil elo!” kata Cakka, sambil membetulkan seragam olah raganya.
“Ya, gak selamanya gue tau apa2 tentang dia. Tiap ketemu juga, pasti dia ujung2nya marah2! Bialngnya, ‘apa urusan lo’ lah, ‘ngapain lo deketin gue’ lah… hah… pusing” jawab debo, yang gak niat ngebahas ini.
“Ya.. lo ajak ngomong dong, baik – baik. Kalo perlu paksa dia buat dengerin. Lagian, bukannya gue care ya ma dia, tapi… lama2 juga gak enak dengan keadaan gini lagi..” cakka menjelaskan, beserta naggukan anak cowok lainnya. Yah, debo sebagai ketua kelas, dia juga harus bisa mengerti anggota kelasnya.
“Hhhh… ya udah deh, entar gue coba ngomong sama dia” jawab debo akhirnya, dan menutup lokernya. Dan langsung ke lapangan, buat olah raga.

—-

Mr. Gery, adalah guru olah raga untuk kelas 7. tubuhnya besar, tegap, kayak tentara. Tampangnya aja sangar banget deh. Anak –anak aja sampe tertegun melihat sosok guru olah raga mereka.
“Pagi anak – anak” katanya menggelegar. Mr. Gery berkumis tebal, memakai kaos abu –abu, topi, celana olah raga pendek, peluit dan stopwatch tergantung di lehernya.
“Pagi sir!” jawab anak –a nak tak kalah kerasnya dengan suara Mr. Gery tadi.
“Siap grak!!” katanya lantang. Semua anak –a nak pun mulai berbaris dengan rapi, berbaris sesuai gender dan ketinggian. Mereka pun berdiri tegap, tangannya terkepal di samping. Pandangan lurus kedean.
“Ehm! Baiklah! Hari ini ada tes pengambilan nilai. Yaitu, bermain bola tangan” kata Mr. Grey sedikit lebih pelan. “Kalian pasti tau kan, biola tangan itu apa?” tanya Mr. Gery, anak anak pun mengangguk.
“Agni!” panggil Mr. Gery ke Agni. Ternyata, Mr. Gery melempar bola ke Agni. Agni pun dengan sigap menangkap bola lemparan Mr. Gery.
“Nice catch. Now, agni, pilih anggota tim kamu” lanjut Mr. Gery. Oh, ternyata, yang menerima lemparan bola, menjadi kapten tim. Agni pun kedepan, sebelum memilih, Agni bertanya dulu.
“Maaf sir, perempuan semua? Berapa orang?” tanya Agni sedikit takut.
“Hm, ya, pilih 6 orang prempuan” jawab Mr. Gery.
“Ngggh… Oik, Gita, Rahmi, Cahya, Ourel, sama… Selly” jawab Agni.
“Yang udah dipilih, memisahkan diri! Cepat! Ke sebelah kiri bapak! Ayo cepaaat!” Mr. Gery pun menepuk nepuk tangannya memberi tempo cepat. Ia pun mengambil bola dari agni, dan melempar ke bagian cowok. Dan yang mendapat adalah Irsyad.
“Eng ing eng.. saya pilih.. ehm…” Icad bingung, Cakka sama Debo megap2 sambil nagcungin tangan, seakan berkata “Aku cad aku!”. Yah, dari pada Cakka sama Debo megap2 gak jelas gitu, mending dipilih dulaun aja.
“Eeenngg… Cakka, Debo… terus… ah, Olin, Obiet… Abner satu lagi… Patton” irsyad pun akhirnya memilih 6 orang cowok.

Peluit dibunyikan, artinya, pertandingan dimulai. Dimulai dari Agni, ia melempar bola ke udara. Dan hap! Irsyad mencoba mengambilnya, lalu hap! Ia pun dapat. Ia melihat Debo di daerha lawan, lalu memberi isyarat. Bola pun melambung ke arah debo. Debo malompat, dan berhasil mendapatkan bola yang sebelumya, di halangi oleh Rahmi.

Debo pun melihat penjaga gawangnya, Ourel. Debo pun melempar boalnya dan… DRAK! Bola masuk. Skor, 1-0. anak anak cowok bersorak. Belom saja 5 manit, cwok2 udah berhasil mencetak angka.

Putaran 1… 2… dan skornya sekarang adalah 7-6. anak anak cowok masih memimpin. Selly melempar boal, ternyata Out. Jadi, bola dimulai dari anak anak cwok. Dan Debo lah yang me-lead bolanya. Ia pun melempar… dan… BUAKH! Boal itu mengenai tepat dimuka Gita.
“Gita!” teriak anak anak cewek. Semua menghambur ke tempat gita. Gita terduduk dibawah, memegangi mukanya yang merah. Debo yang merasa bersalah, langsung mendekati Gita.
“Git, lo gak papa kan??” tanya Debo khawatir. “Coba liat mana mukanya…” Kata Debo memegang muka Gita. Gita menepis tangan Debo. “Gak usah!” kata Gita. Ia pun berdiri, dan ia pun berlari ke arah toilet.
“Gita! Yah, malah pergi! Kenapa sih tu anak?!” Debo sedkit kecewa juga. Tuh kan! Kalian liat sendiri. Debo udah ngebaikin Gita, gitanya aja tuh yang marah2 mulu.

Oik pun, seperti biasa menyusulnya. Huuuft, untung Gita beneran di toilet (emang boongan ya?? Haha). Gita sedang membasuh mukanya. Mengusap – usapnya pelan.
“Git, kamu… gak papa kan?” tanya Oik pelan.
“Gak papa!” kata Gita, masih kesal.
“Udah ya git… debo kan gak sengaja..” kata Oik lagi.
“Aku capek! Aku selalu aja sial! Capek capek capek!” Gita menggerutu hingga mengentakkan kakinya. Oik berusaha menahannya.
“Git, Gita.. udah ya… udah! Yuk, mending kamu ke kelas aja. Aku udah izin kok sama Mr. Gery… yuk” Oik pun menarik tangan Gita. Gita hanya diam, dan mengikuti Oik saja.

—-

Dikelas, Debo dieeeeem aja. Masih mikirin gita. Kayaknya, Gita marah. Bahkan, bukan marah sama Debo aja, mungkin juga sama Orang lain. Debo pun melihat ik dateng.
“Ik!” panggil Debo. Oik menoleh,
“ya bo?”
“Emmm…. gita mana ya?” tanya debo sambil garuk2 kepala.
“Gak tau sih… tadi, dia bilang ke aku mau sendiri dulu… tapi maaf ya bo, aku gak tau soalnya Gita nya gak mau ngasih tau” jawab Oik.
“Oh, ya udah deh. Biar aku cari dia aja” kata Debo langsung melangkahkan kakinya keluar kelas.
“Eh, tunggu bo!! Mau ngapain?” oik sedikiit berteriak, hingga menghentikan langkah Debo.
“Mau ngomong sama dia” kata Debo sambil tersenyum. Oik pun hanya mengangguk, lalu melihat jam. Waduh!! Udah mau masuk nih!

—-

Gita ada di atas sekolah. Paling atas sekolah. Soalnya, sekolah ini atap atasnya kan rata (kayak east high school gitu lho!). disitu Gita sedang menyendiri. Membiarkan angin yang cukup kencang menyapu muka dan rambutnya, hingga rambutnya berantakan. Biasanya, Giat gak suka kalo rambutnya, terutama poninya, berantakan. Pasti dia bete banget. Tapi sekarang dia udah gak peduli lagi. Dia masih ngerasa, dia itu orang yang paling gak beruntung di dunia! Habis, dia emang gak beruntung banget jadi cewek. Dia iseng, ngeliat ramalan zodiaknya dia, dan you know what? ‘anda memang gak beruntung di bulan ini’. Itu bikin gita tambah bete en kesel! Yah, walaupun satu sisi dia gak percaya sama yang gituan. Ya, tapi tetep aja!!

Gita pun menendang nendang apa yang dia liat. Capek juga, jadi dia duduk aja, sambil menatap langit.
“Siaaal!!” kata Gita kencang. “Kenapa harus aku?!! Kenapa sih aku yang harus sial?!! Kenapa???” Gita pun berteriak lagi. Hingga ia mendengar suara,
“Kamu gak selalu sial kok”
Gita kaget. Siapa yang biacara? Kan gak ada yang tau Gita disini. Gita pun melihat ke sumber suara. Ia pun kaget. Itu Debo.
“Ngapain kamu kesini?? Mau nimpukin aku?? Mau ngejek aku nenek lampir??? Sok aja! Silahkan! Puas puasin deh ngejekin aku! Mumpung aku ngebolehin!!” gita pun emosi juga ngeliat Debo. Debo mendekati gita, dan langsung duduk disebelahnya. Gita kaget juga. Debo gak pergi! Debo juga gak marah!
“Gita… gita! Sekarang siapa yang negative thinking??? Gue, apa elo?” Debo sedikit emnyindir gita, sambil tersenyum juga. Debo gak sungguh2 kok ngomongnya.
“Udah ah, sekarang, tujuan lo apa ke sini??” tanya Gita yang udah mereda.
“Mau ngomong sama kamu laah. Gini git, lo kenapa sih?? Sekarang sensi banget jadi orang. Kerjaan nya marah2 mulu…” jelas Debo, menjelaskan apa maksud kedatangannya.
“Aku tuh, orang yang paling sial! Aku kena hukum lah, aku kena tuduh lah, aku ketimpuk lah, dan yang paling aku benci, aku diejek nenek lampir!!! Emang aku jelek ya?!!” gita ujung2nya curhat ke debo. Curhat colongan niiiih… hehe. Debo tersenyum, lalu tertawa.
“Kok ketawa?! Aku emang jelek ya??? Huuuh” Gita sediki heran. Huh, tuh kan….
“Gita, kamu kok nganggep itu serius?? Anak2 kan Cuma bercanda. Lagian, siapa yang bilang kmu jelek?? Aku kan enggak! Kata aku kamu itu… emmm… kamu itu… cantik” debo memalingkan wajahnya, dan saat mengatakan kata ‘cantik’, debo memperkecil suaranya.
“hah?? Apa bo?” gita enggak denger.
“C. A. N. T. i. K” kata Debo akhirnya. Gita tertawa,
“ahahahahahahahha!! Mukanya lucu!!” gita akhirnya ketawa. Udah lama banget ia, gak liat Gita tertawa. Walaupun malu, Debo bersyukur udah bisa negbuat Gita ketawa (finnaly…). liat aja tuh Gita, puas banget ketawanya. Sampe keluar air mata.
“Udah ah!! Gitaa…. tuh kan aneh!! Tadi cemberuuut terus, sekarang ketawaaaa terus” Debo lama2 gondok juga.
“Hihihihi, gak papa lagi!!! Hak aku kok!! Lagian, aku udah lama gak ketawa” gita akhirnya berhenti. Lalu kembali menatap langit.
“Kamu tuh ya, jangan beranggapan lagi kamu anak paling sial. Enggak kok! Kamu sekolah disini aja itu udah sebuah keberuntungan…! liat anak2 yang lain git. Mereka belom tentu bisa sekolah disini. Terus, lo beruntung juga! Lo punya temen kayak Oik sama Rahmi… mereka tuh baik2 sama kamu! Peduli sama kamu! Dan… yang paling beruntung adalah… kamu beruntung dinasehatin sama orang ganteng seduniaaa…. yaitu, gue!” debo nyeramahin gita panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang lebar. Dan ujung2nya debo malah narsis.
“Huuuu… narsis!” kata Gita sambil ngejitak Debo. Gita pun diam, lalu menatap langit. Mencerna baik kata kata debo. Kata kata Debo ada benarnya. Ia tersenyum.
“Iyaaaa!!! Aku beruntuuuung…!!” teriak gita dalam hati.

TING TONG… bel masuk berbunyi. Gita masih mentap langit. Debo yang nyadar, langsung menarik tangan Gita, ya, lebih tepatnya menggemgamnya.
“Udah bel nih!! Masuk yuk! Entar dihukum lagi!” kata Debo. Gita Cuma diam. Anak ini mendadak baik. Hehe, gita tersenyum, mengikuti arah debo menariknya.

part 24

Part 24 – pemilihan ketua kelas

Setelah Miss Okky membeberkan semua tata tertib kelas (kertasnya aja panjang banget. 2 kali keliling gelora bung karno… haha lebay. Saking panjang dan banyaknya sih), Miss Okky mulai mengadakan sesi pemilihan ketua kelas. Ya, pasti tiap kelas harus ada ketua kelas nya. Ya gak sich? Haha.

“Baiklah! Sekarang saatnya pemilihan ketua kelas ya… oke, siapa yang mau jadi kandidat??!” Suara Miss Okky menggelegar ke tiap sudut ruangan, saking kerasnya.
“SAYA BU!!” kata Gita, dan Debo bersamaan, mereka pun bertatapan sinis.
“Hanya Gita, dan Adryos ya?” kata Miss Okky. Melihat lagi.
“gak ada yang mau lagi?” cek Miss Okky lagi. Hening. Hanya Debo dan gita yang mengacungkan tangannya ke udara.
“Hm,, kalo gitu, diadakan polling aja ya? Oke, siapkan kertas kecil saja, lalu tulis nama kandidat kalian di kertas itu ya. Setelah itu kumpulkan ke ibu. Untuk Gita, dan Andryos, i mean, Debo, silahkan kedepan” Miss Okky pun mempersilahkan murid-muridnya memilih. Diberi waktu 10 menit aja untuk memilih. Yah, biar gak kelamaan.

Gita harap-harap cemas. Begitu pun debo. Dia pengen banget jadi ketua kelas. Begitu pun debo, dia pengen banget jadi ketua kelas.
“Sudah semua? Nah! Kita mulai polling nya ya… Rahmi, tolong kamu tulis di white board polling nya ya…” suruh Miss Okky.

“Debo!”
“Gita!”
“Gita!”
“Debo!”

Lumyan banyak juga. Dan hasilnya adalah…
“yah?! Kok seri???” kata Debo dan Gita saat melihat hasil polling.
“Ya ampun… apa perlu diulang ya?” kata Miss Okky bingung.
“Jangan miss, gimana kalo persaingan?” usul rahmi. Debo dan Gita Kaget.
“Persaingan apa maksud kamu??” tanya Gita dan Debo (lagi-lagi bersamaan, jodoh kali ya)
“Yaa… persaingan! Ya jadi, kalian tanding… terus, yang score nya paling banyak, dialah ketua kelasnya…” jelas Rahmi. Anak-anak dikelas pun riuh, mereka sangat setuju.
“Ide yang bagus rahmi!!! Tapi, apakah Gita dan Debo setuju…?” kata Miss Okky sambil menatap kedua kandidat. Debo dan Gita bertatapan.
“A… aku setuju bu!” kata Gita mantap.
“Ya udah! Aku juga setju!!” kata Debo yang terkesan ‘ngikut-ngikut’ Gita. Atau lebih tepatnya, ‘kalo Gita setuju, aku juga deh!’ (aww, aww, aww… ada apa nih debo??? Hehehehe, kidding).
“ya sudah! Kalo gitu, ibu yang kasih tantangan ya!!! Ayo semua keluar kelas..!” Miss Okky begitu semangat, lalu menyuruh murid2nya untuk keluar kelas. Yah, menonton calon ketua kelas nya bersaing.

Persaingan #1

“Baiklah anak-anak, saya akan mengetes semua kepribadian mereka. Tes fisik, logic, sabar, dan lain – lain! Nah. Persaingan pertama adalah… melalui rintangan-rintangan ini!!!” Miss Okky menunjukkan pada lapangan latihan para tentara (ini digunakan untuk kelas 9 saja. Biasanya untuk tes ketangguhan, keberanian, dll).
“Hah?! Miss! Masak saya ‘main-main’ disitu??! Saya kan cewek!!” Gita sedikit protes. Disitu ada banyak banget rintangan.
“Emang kenapa kalo kamu cewek? Nyerah? Takut?” Debo sewot. Bikin Gita makin gondok. Dia juga sebenarnya gak mau kalah sama debo. Tapi, rintangan gak boleh menghalangi Gita untuk mengalahkan Debo.
“Mmm… ya udah!!! Aku mau” kata Gita mantap. Ia pun membuka Jasnya, menggulung lengan kemejanya (padahal lengan kemejanya udah pendek). Begitu pun debo. Oh, iya. Mereka disuruh ganti seragam biar seragamnya gak kotor.

“Bersedia, siap… GO!!” Rahmi mengibarkan bendera kotak2 hitam putih (kayak balap mobil ia, tapi gak papa deh).
Gita dan Debo berlari. Tantangan yang harus dihadapi adalah, climbing. Di atas, mereka harus membawa bendera merah. Ada 2 bendera disana. Merah dan kuning. Merah pointnya: 100, sedangkan kuning pointnya: 50.

“Hahahaha! Climbing mah cetek!” kata Debo yang langsung memanjat. Wow, lincah banget Debo manjatnya. Gita cemberut. Dia gak mau kalah. Terdengar sorakan anak-anak cewek mendukung Gita, dan anak anak cowok mendukung debo.
Hup!! Gita mulai memanjat. Gita gak kalah cepat sama Debo!! Gita pun hampir menyusul debo. ( tinggi papan yang mereka panjat… hm… 7 meter-an lah! Wews…)
“Ayo GITAAAA!!!!” teriak Oik lantang, yang membangkitkan semangat Gita.
“Ayo DEBOOO!!! Jangan mau kalaaaah!!!” Cakka juga berteriak sama, mendukung kandidat favoritntya (ayo! Dukung kandidat pilihan kalian! Ketik KT NAMA KANDIDAT kirim ke 6288! Vote sekarang!)

Terjadilah persaingan juga, antara supporter debo dan gita yang berakhir recok (haha. Enggak kok. Lebay banget ya!).

Drap!!! Debo loncat dari atas dengan membawa…. bendera merah!!! Wweeeeeeeeeee!!! Supporter Debo bersorak keras. Jagoannya membawa bendera merah. Mereka Cuma beda beberapa detik aja. Gita pun membawa bendera kuning. Mereka pun melanjutkan ke rintangan yang berikutnya. Melewati jaring-jaring! Dengan cara merangkak. Neh, ini sih gita banget. Secara, badannya lebih ramping dari debo dan pasti gita bisa luwes masuknya.

Hup, gita mulai merangkak. Debo ketinggalan. Dia beberapa kali kaki nya nyangkut di jaringnya. Dan gita pun mengambil bendera merah! Debo mengambil bendera kuning. Kedudukan masih seri, nilai mereka 150.

Nah, rintangan ini yang terakhir. Sangat menentukan. Siapa ya yang menang? Apakah Debo? Atau gita? Masih rahasia… jawabannya ada di next part!

part 25

Part 25 – not lucky girl (bagian 1)

ini adalah tantangan terakhir yang harus dilewati Gita dan Debo. Kira-kira, apa ya tantangannya? Melewati ranjau!! (jeng jeng jeng jeeeeng…. jeng jeng jeng jeeeeeng… – lagunya Ludwig Van Beethoven). Banyak ranjaunya. Gak berbahaya sih, tapi, itu bisa membuat kita yang melewatinya tergaket – kaget dan terjatuh – jatuh. Hm… apakah mereka bisa melewatinya dengan selamat???

Keadaan pun makin tegang. Para supporter diam. Miss Okky plus staff dan OB yang lewat lewat makin menonton makin seru.
Gita dan Debo pun tertegun. Mereka tegang juga. Lalu, bersamaan, mereka mulai melewati rintangan ketiga ini.
“Ayoooo~!!” anak-anak cewek mulai berkicau lagi. Begitu pun anak-anak cowok.
Semangat Debo dan Gita pun keluar. Mereka tak takut!!! Mereka pun mulai melewati ranjau itu. BUM!! PRAK! DBUMMMMM!!! Itu yang para supporter dengar. Banyak asap yang mengepul, sehingga mereka gak bisa liat siapa yang menang.

“Duuuh, mi, gak keliatan! Siapa tuh yang nyampe duluan??” tanya Oik sambil jinjit-jinjit. Rahmi menyipitkan matanya…
“Gi…eh, Debo!! Debo yang duluan!!!” kata cakka girang. Para supporter debo (cowok semua) bersorak. Anak-anak cewek Cuma bisa menghembuskan napas. Menerima, Debo yang menang.
“Keputusan sudah final! Debo menang!!!” kata Miss Okky yang juga ikut senang.
Tersirat raut muka kecewa dan kesal + marah diwajah gita. Dia melipat tangannya. Menatap debo tajam, menatap debo yang tertawa bahagia. Uuuh, Gita kecewa banget!!! Oik menghampiri gita. Memegang pundak Gita.
“Jadi, Debo ketua kelasnya, dan Gita-lah wakilnya…” jelas Miss Okky lagi. Gita pengen nyekek seseorang sekarang. Gita pun mendekati Debo.
“Debo… selamat” kata Gita menjulurkan tangannya. Debo kaget juga.
“Ah, eh, iya… makasih..” Debo membalas jabatan tangan Gita. Tapi, kok, gita menjabatnya tambah keras aja ya???
Krek, krek, krek…
“AWAWAWAWAWAWAW!!! Sakit git!!” Debo meringis kesakitan.
“Hmm… oh, sakit ya???! Emang aku jabat tangan kamu keras banget ya?? Owh, owh, maaf ia! Sengaja,,,” Gita pun tersenyum, lalu berbalik.

Cakka menhampiri Debo yang sedang memegang jarinya yang kesakitan tangannya di gituin sama Gita. Cakka menepuk-nepuk pundak Debo.
“Ck… ck… ketularan Oik kali yah…” kata Cakka. Debo masih meringis dan tersenyum kecut.

TING TONG… bel keluar berbunyi. Anak-anak diperbolehkan jajan (hehe, ke dining room gitu, yah semacam kantin lah), dan main-main.

—-

Oik menemani Gita ke WC, mau ganti baju ceritanya… setelah itu, gita mencak – mencak di wc ke Oik.
“Aku sebel deh ik!!! Kenapa harus Debo yang menang!!! Aku keseeeeeeeeel…!!! dari dulu, aku emang gak pernah menang dari dia!!!” gita emosi banget. Oik kaget mendengar perkataan Gita tadi.
“Loh, emang kalian tuh udah… ato… apa?? Pernah 1 kelas??? Ato apa??” Oik sedikit bingung.
“Gini loh ik, aku sama Debo satu TK, SD juga barengan. Cuma, waktu aku kelas 4, aku pindah! Sebel deh ik! Aku dan Debo selalu jadi kandidat ketua kelas. Tapi apa??? Sampe detik ini pun, Debo selalu kepilih jadi ketua kelasnya!!!!” awalnya Gita ‘biasa’ aja ngejelasinnya, ujung-ujungnya juga marah2 ke Oik. Oik Cuma bisa bilang ‘sabar’ ke Gita.

“Udah ah, git… habis ini kan kita harus nemuin Miss Okky dulu… inget kan?” kata Oik pelan.
“Tu kan! Mampus dah!” Gita pun masih harus menerima hukuman dari Miss Okky gara-gara Oik. Tapi, gita gak bisa menyalahkan Oik.

—-

Cakka, dan Irsyad ngeliatin kakak-kakak kelas mereka main basket dari samping lapangan. Sambil megang jaring-jaring pagernya gitu (kereeen ^^). Tiba-tiba, terlihat sosok gabriel mendekati cakka dan Irsyad sambil tersenyum.
“Lo berdua mau main basket?” tanya Gabriel kepada Cakka dan Icad.
“Mau sih ka… tapi…” kata Icad sedikt malu –malu.
“Ayo main aja! Eh, tunggu. Kalian daftar gak di klub basket?” tanya Gabriel.
“Belom kak, waktu itu gak sempet…” jawab cakka.
“Oh, ya udah! Ntar kalian daftar aja ya ke manager klub basket kita, Siti. Oke?” kata Gabriel sambil mengacungkan jempol. “Udah yuk, main bareng. Kalo bisa, ajakin tuh temen2 kalian… biar rame” kata gabriel lagi. Cakka dan Icad pun mengikuti gabriel dari belakang, dan mulai masuk dalam permainan.

—-

“Misi miss… miss Okky?” oik membuka ruangan Miss Okky.
“Ah, Oik, Gita… silahkan masuk” jawab Miss okky, langsung mempersilahkan mereka duduk. Dan sambil menyuguhkan teh (padahal mau dihukum, masih aja ya disuguhin teh).
“Nah, ibu mau nanya. Kenapa kalian telat? Di hari pertama lagi… bisa dijelaskan?” buka Miss Okky baik baik. Oik menjelaskan semua.
“Jadi miss… miss gak perlu hukum gita… karna saya yang salah… jadi miss cukup hukum saya aja…” kata Oik lemas.
“Ya, bisa. Tapi, peraturan, tetap saja peraturan! Baiklah, ibu berikan dispensasi. Kalian cukup nge-pel kelas kalian aja” kata Miss Okky memutuskan. Gita menghembus lemah, pasrah.
“baik miss…” jawab Gita dan Oik. Dan mulai ke ruang janitor, mengambil pel untuk mengepel pastinya.

Di kelas… hanya ada Gita dan Oik yang sedang mengepel.
“Gita,,, maafin aku ya… gara-gara aku… kamu jadi ikut ngepel” kata Oik benar-benar menyesal dan sangat menyesal.
“Ah, gak papa lagi ik! Aku maafin kamu kok… tenang aja ik…” jawab Gita ikhlas. Oik bernapas lega. Gita enggak marah padanya. Lalu, tak lama setelah itu, Debo datang.

BRUUK! Debo kepeleset. Lantainya masih basah. Gita terjaget-kaget.
“Awww…” ringis Debo.
“Makanya hati – hati…” kata Gita, niat mau bantu Debo. Gita ajaudah ngejulurin tangan Gitu.
“Auuhh!! Kamu sengaja ya buat aku kpeleset?!” debo menepis tangan Gita. Terang aja Gita tersinggung.
“kamu tuh negative thinking aja!!! Aku benci debo!!!” Gita pun meninggalkan pekerjaan nya, Oik kaget. Debo juga, Cuma ia gak begitu peduli. (hhuh… debo nya nyebelin…:’( maaf ya para SD sedunia…). gita pergi entah kemana, yang penting jauh dari kelas dan keramaian.
“Gita!!!” Oik menyusul, saat melewati debo, Oik Cuma geleng-geleng kepala.

Giat berlari ke belakang sekolah. Sepi. Ia pun duduk meringkuk di bawah pohon. Memeluk lututnya, meredam mukanya ke dalam lutut. Gita enggak menangis, tapi ia super kesal dengan sikap Debo. Pertama, dia udah dibuat kalah sama Debo. Nah, sekarang, debo negative thinking sama gita. Gimana gita gak sebel?!
“Aku emang nyebelin ya?! Aku emang bukan anak yang beruntung seduniaaa!!!” Gita berteriak dalam hati.