part 26

Part 26 – not lucky girl (bagian 2)

Oik mencari – cari gita ke setiap penjuru sekolah. Dan akhirnya ketemu di belakang sekolah. Tepatnya, di bawah pohon. Oik pun buru-buru menghampiri Gita yang tertunduk itu.

“git…” kata oik lembut.
“Oik…!!! aku benci…!!” kata Gita emosi. Memeluk Oik.
“Ke… kenapa?” tanya Oik sambil mengusap2 punggung Gita.
“Aku sebel! Semua orang nyalahin aku! Semua orang ngalahin aku! Aku emang anak sial ya?!” Gita masih marah2. ia juga enggak menangis, ia berusaha tegar.
“Shuuut!! Kamu gak boelh ngomong gitu ah! Gak ada yang namanya anak sial. Gak ada! Udah, kamu luapain aja kata-katanya Debo, mungkin ia gak maksud buat kayak gitu…” Oik berusaha bijak. Padahal, oik susah banget buat bijak.
“Eeee… tapi… ehm… ya udah deh… aku coba sabar aja..” Gita akhirnya luluh juga. Ia udah coba maafin debo. Tapi, kesialan gita gak nyampe situ aja (gita… i’m sorry).

—-

Gara- gara kejadian itu, Gita jadi sedikit… arogan. Gampang marah. Semua nya suka dibawa-bawa sambil marah – marah. Tempramen lah. Apalagi, kalo udah hubungan sama cowok. Uuh, mencak mencak aja tuh kerjaannya. Soalnya, anak – anak cowoknya juga sih, negejkin Gita ‘nenek lampir’. Yah, gara –gara sering marah marah gitu.

“Debo, wakil lo tuh aneh banget dah! Kerjaannya marah – maraaaaah mulu!!” protes anak anak cowok di ruang ganti saat mau ada pelajaran ulah raga.
“Yeh, ya mana gue tau! Emang gue siapanya? Ibunya? Pacarnya? Ya gak lah” jawab debo sedikit cuek. Sebenernya debo pengen tau juga kenapa Gita jadi gitu. Apa gara – gara dirinya? Hah, gak tau deh. Itu masih tanda tanya bagi debo, bahkan teman-temannya.
“Ya.. dia kan wakil elo!” kata Cakka, sambil membetulkan seragam olah raganya.
“Ya, gak selamanya gue tau apa2 tentang dia. Tiap ketemu juga, pasti dia ujung2nya marah2! Bialngnya, ‘apa urusan lo’ lah, ‘ngapain lo deketin gue’ lah… hah… pusing” jawab debo, yang gak niat ngebahas ini.
“Ya.. lo ajak ngomong dong, baik – baik. Kalo perlu paksa dia buat dengerin. Lagian, bukannya gue care ya ma dia, tapi… lama2 juga gak enak dengan keadaan gini lagi..” cakka menjelaskan, beserta naggukan anak cowok lainnya. Yah, debo sebagai ketua kelas, dia juga harus bisa mengerti anggota kelasnya.
“Hhhh… ya udah deh, entar gue coba ngomong sama dia” jawab debo akhirnya, dan menutup lokernya. Dan langsung ke lapangan, buat olah raga.

—-

Mr. Gery, adalah guru olah raga untuk kelas 7. tubuhnya besar, tegap, kayak tentara. Tampangnya aja sangar banget deh. Anak –anak aja sampe tertegun melihat sosok guru olah raga mereka.
“Pagi anak – anak” katanya menggelegar. Mr. Gery berkumis tebal, memakai kaos abu –abu, topi, celana olah raga pendek, peluit dan stopwatch tergantung di lehernya.
“Pagi sir!” jawab anak –a nak tak kalah kerasnya dengan suara Mr. Gery tadi.
“Siap grak!!” katanya lantang. Semua anak –a nak pun mulai berbaris dengan rapi, berbaris sesuai gender dan ketinggian. Mereka pun berdiri tegap, tangannya terkepal di samping. Pandangan lurus kedean.
“Ehm! Baiklah! Hari ini ada tes pengambilan nilai. Yaitu, bermain bola tangan” kata Mr. Grey sedikit lebih pelan. “Kalian pasti tau kan, biola tangan itu apa?” tanya Mr. Gery, anak anak pun mengangguk.
“Agni!” panggil Mr. Gery ke Agni. Ternyata, Mr. Gery melempar bola ke Agni. Agni pun dengan sigap menangkap bola lemparan Mr. Gery.
“Nice catch. Now, agni, pilih anggota tim kamu” lanjut Mr. Gery. Oh, ternyata, yang menerima lemparan bola, menjadi kapten tim. Agni pun kedepan, sebelum memilih, Agni bertanya dulu.
“Maaf sir, perempuan semua? Berapa orang?” tanya Agni sedikit takut.
“Hm, ya, pilih 6 orang prempuan” jawab Mr. Gery.
“Ngggh… Oik, Gita, Rahmi, Cahya, Ourel, sama… Selly” jawab Agni.
“Yang udah dipilih, memisahkan diri! Cepat! Ke sebelah kiri bapak! Ayo cepaaat!” Mr. Gery pun menepuk nepuk tangannya memberi tempo cepat. Ia pun mengambil bola dari agni, dan melempar ke bagian cowok. Dan yang mendapat adalah Irsyad.
“Eng ing eng.. saya pilih.. ehm…” Icad bingung, Cakka sama Debo megap2 sambil nagcungin tangan, seakan berkata “Aku cad aku!”. Yah, dari pada Cakka sama Debo megap2 gak jelas gitu, mending dipilih dulaun aja.
“Eeenngg… Cakka, Debo… terus… ah, Olin, Obiet… Abner satu lagi… Patton” irsyad pun akhirnya memilih 6 orang cowok.

Peluit dibunyikan, artinya, pertandingan dimulai. Dimulai dari Agni, ia melempar bola ke udara. Dan hap! Irsyad mencoba mengambilnya, lalu hap! Ia pun dapat. Ia melihat Debo di daerha lawan, lalu memberi isyarat. Bola pun melambung ke arah debo. Debo malompat, dan berhasil mendapatkan bola yang sebelumya, di halangi oleh Rahmi.

Debo pun melihat penjaga gawangnya, Ourel. Debo pun melempar boalnya dan… DRAK! Bola masuk. Skor, 1-0. anak anak cowok bersorak. Belom saja 5 manit, cwok2 udah berhasil mencetak angka.

Putaran 1… 2… dan skornya sekarang adalah 7-6. anak anak cowok masih memimpin. Selly melempar boal, ternyata Out. Jadi, bola dimulai dari anak anak cwok. Dan Debo lah yang me-lead bolanya. Ia pun melempar… dan… BUAKH! Boal itu mengenai tepat dimuka Gita.
“Gita!” teriak anak anak cewek. Semua menghambur ke tempat gita. Gita terduduk dibawah, memegangi mukanya yang merah. Debo yang merasa bersalah, langsung mendekati Gita.
“Git, lo gak papa kan??” tanya Debo khawatir. “Coba liat mana mukanya…” Kata Debo memegang muka Gita. Gita menepis tangan Debo. “Gak usah!” kata Gita. Ia pun berdiri, dan ia pun berlari ke arah toilet.
“Gita! Yah, malah pergi! Kenapa sih tu anak?!” Debo sedkit kecewa juga. Tuh kan! Kalian liat sendiri. Debo udah ngebaikin Gita, gitanya aja tuh yang marah2 mulu.

Oik pun, seperti biasa menyusulnya. Huuuft, untung Gita beneran di toilet (emang boongan ya?? Haha). Gita sedang membasuh mukanya. Mengusap – usapnya pelan.
“Git, kamu… gak papa kan?” tanya Oik pelan.
“Gak papa!” kata Gita, masih kesal.
“Udah ya git… debo kan gak sengaja..” kata Oik lagi.
“Aku capek! Aku selalu aja sial! Capek capek capek!” Gita menggerutu hingga mengentakkan kakinya. Oik berusaha menahannya.
“Git, Gita.. udah ya… udah! Yuk, mending kamu ke kelas aja. Aku udah izin kok sama Mr. Gery… yuk” Oik pun menarik tangan Gita. Gita hanya diam, dan mengikuti Oik saja.

—-

Dikelas, Debo dieeeeem aja. Masih mikirin gita. Kayaknya, Gita marah. Bahkan, bukan marah sama Debo aja, mungkin juga sama Orang lain. Debo pun melihat ik dateng.
“Ik!” panggil Debo. Oik menoleh,
“ya bo?”
“Emmm…. gita mana ya?” tanya debo sambil garuk2 kepala.
“Gak tau sih… tadi, dia bilang ke aku mau sendiri dulu… tapi maaf ya bo, aku gak tau soalnya Gita nya gak mau ngasih tau” jawab Oik.
“Oh, ya udah deh. Biar aku cari dia aja” kata Debo langsung melangkahkan kakinya keluar kelas.
“Eh, tunggu bo!! Mau ngapain?” oik sedikiit berteriak, hingga menghentikan langkah Debo.
“Mau ngomong sama dia” kata Debo sambil tersenyum. Oik pun hanya mengangguk, lalu melihat jam. Waduh!! Udah mau masuk nih!

—-

Gita ada di atas sekolah. Paling atas sekolah. Soalnya, sekolah ini atap atasnya kan rata (kayak east high school gitu lho!). disitu Gita sedang menyendiri. Membiarkan angin yang cukup kencang menyapu muka dan rambutnya, hingga rambutnya berantakan. Biasanya, Giat gak suka kalo rambutnya, terutama poninya, berantakan. Pasti dia bete banget. Tapi sekarang dia udah gak peduli lagi. Dia masih ngerasa, dia itu orang yang paling gak beruntung di dunia! Habis, dia emang gak beruntung banget jadi cewek. Dia iseng, ngeliat ramalan zodiaknya dia, dan you know what? ‘anda memang gak beruntung di bulan ini’. Itu bikin gita tambah bete en kesel! Yah, walaupun satu sisi dia gak percaya sama yang gituan. Ya, tapi tetep aja!!

Gita pun menendang nendang apa yang dia liat. Capek juga, jadi dia duduk aja, sambil menatap langit.
“Siaaal!!” kata Gita kencang. “Kenapa harus aku?!! Kenapa sih aku yang harus sial?!! Kenapa???” Gita pun berteriak lagi. Hingga ia mendengar suara,
“Kamu gak selalu sial kok”
Gita kaget. Siapa yang biacara? Kan gak ada yang tau Gita disini. Gita pun melihat ke sumber suara. Ia pun kaget. Itu Debo.
“Ngapain kamu kesini?? Mau nimpukin aku?? Mau ngejek aku nenek lampir??? Sok aja! Silahkan! Puas puasin deh ngejekin aku! Mumpung aku ngebolehin!!” gita pun emosi juga ngeliat Debo. Debo mendekati gita, dan langsung duduk disebelahnya. Gita kaget juga. Debo gak pergi! Debo juga gak marah!
“Gita… gita! Sekarang siapa yang negative thinking??? Gue, apa elo?” Debo sedikit emnyindir gita, sambil tersenyum juga. Debo gak sungguh2 kok ngomongnya.
“Udah ah, sekarang, tujuan lo apa ke sini??” tanya Gita yang udah mereda.
“Mau ngomong sama kamu laah. Gini git, lo kenapa sih?? Sekarang sensi banget jadi orang. Kerjaan nya marah2 mulu…” jelas Debo, menjelaskan apa maksud kedatangannya.
“Aku tuh, orang yang paling sial! Aku kena hukum lah, aku kena tuduh lah, aku ketimpuk lah, dan yang paling aku benci, aku diejek nenek lampir!!! Emang aku jelek ya?!!” gita ujung2nya curhat ke debo. Curhat colongan niiiih… hehe. Debo tersenyum, lalu tertawa.
“Kok ketawa?! Aku emang jelek ya??? Huuuh” Gita sediki heran. Huh, tuh kan….
“Gita, kamu kok nganggep itu serius?? Anak2 kan Cuma bercanda. Lagian, siapa yang bilang kmu jelek?? Aku kan enggak! Kata aku kamu itu… emmm… kamu itu… cantik” debo memalingkan wajahnya, dan saat mengatakan kata ‘cantik’, debo memperkecil suaranya.
“hah?? Apa bo?” gita enggak denger.
“C. A. N. T. i. K” kata Debo akhirnya. Gita tertawa,
“ahahahahahahahha!! Mukanya lucu!!” gita akhirnya ketawa. Udah lama banget ia, gak liat Gita tertawa. Walaupun malu, Debo bersyukur udah bisa negbuat Gita ketawa (finnaly…). liat aja tuh Gita, puas banget ketawanya. Sampe keluar air mata.
“Udah ah!! Gitaa…. tuh kan aneh!! Tadi cemberuuut terus, sekarang ketawaaaa terus” Debo lama2 gondok juga.
“Hihihihi, gak papa lagi!!! Hak aku kok!! Lagian, aku udah lama gak ketawa” gita akhirnya berhenti. Lalu kembali menatap langit.
“Kamu tuh ya, jangan beranggapan lagi kamu anak paling sial. Enggak kok! Kamu sekolah disini aja itu udah sebuah keberuntungan…! liat anak2 yang lain git. Mereka belom tentu bisa sekolah disini. Terus, lo beruntung juga! Lo punya temen kayak Oik sama Rahmi… mereka tuh baik2 sama kamu! Peduli sama kamu! Dan… yang paling beruntung adalah… kamu beruntung dinasehatin sama orang ganteng seduniaaa…. yaitu, gue!” debo nyeramahin gita panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang lebar. Dan ujung2nya debo malah narsis.
“Huuuu… narsis!” kata Gita sambil ngejitak Debo. Gita pun diam, lalu menatap langit. Mencerna baik kata kata debo. Kata kata Debo ada benarnya. Ia tersenyum.
“Iyaaaa!!! Aku beruntuuuung…!!” teriak gita dalam hati.

TING TONG… bel masuk berbunyi. Gita masih mentap langit. Debo yang nyadar, langsung menarik tangan Gita, ya, lebih tepatnya menggemgamnya.
“Udah bel nih!! Masuk yuk! Entar dihukum lagi!” kata Debo. Gita Cuma diam. Anak ini mendadak baik. Hehe, gita tersenyum, mengikuti arah debo menariknya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s