Ambekan?

Alooo, ketemu lagi dengan si aku dan si gue (apa bedanya coba) hehe. Judul kali ini adalah tentang Ambekan.

Hm, ambekan sendiri itu bahasa sunda (ya kan?) yang artinya pundung atau… bahasa indonesia nya apa deh /mulai pusing/ ohh, iya, atau biasa disebut dengan ngambek.
Aksi ngambek ini sering dipakai oleh anak kecil (pasti) dan juga cewek. Ngambeknya anak kecil tuh ya misal gak di beliin permen atau balon. Kalo ngambeknya cewek tuh……………….bisa karena banyak hal!

Pasti para cowok sering banget nemu cewek ambekan. biasanya yang punya pacar tuh, hahah. SMS dibales lama, ngambek. Dijemput lama, ngambek. dan semacamnya.

Oke, yang mau gue bahas……… jujur, orang yang ambekan itu menyebalkan. Boleh sih, tapi orang yang ambekan itu kadang hal kecil aja tuh diambekin. Yah, bagi gue sih ya. Masalahnya, gue tuh gapernah ngambek loh….beneran deh. kalau marah, biasanya aku disimpen aja. Soalnya, kata gue ambekan itu sifat yang merepotkan.

Pertama, banyak kerugian yang kita dapet dari ngambek.
1. Muka pegel, cemberut ke semua orang. situasi apapun cemberut. Kan lagi ngambek ceritanya. Tau kan. berapa otot yang terpakai kalo lagi cemberut?
2. Susah komunikasi. Nih, kalo lagi ngambek sama temen. Di kelas misalnya. Biasanya kita suka ngobrol, bercanda, saling nyontek atau sekedar minjem tip-x. Tapi kalo lagi ngambek, kerepotan. Mau minjem tip-x aja susah, kan ceritanya lagi ngambek.
3. Bikin suasana jadi super awkward. Pastinya, diem-dieman.
4. Jadi pusat perhatian. Ini tergantung sih, kalo kalian emang orangnya ceria pasti ditanya “Eh si anu kenapa?” tapi kalo kalian emang seringnya cemberut pasti gak akan terlalu peduli.

Yang pasti, ambekan itu merugikan kedua pihak. Yang ngambek aja repot, apa lagi yang diambekin.

Tapi……….jujur, suka salut aja sama orang yang bisa ambekan. mereka ekspresif dan jujur. kalau mereka gak suka, ya emang gak suka. Bisa ya kayak gitu. terus, tahan banget ngediemin orang….dalam kurun waktu beberapa jam, sehari malah (kalau cewek… selama apapun mungkin bisa._.). Gue beneran gak bisa kayak gitu. Bawaannya pengen ketawa mulu gue maaaah…. heheh.

Yah begitulah. Ini opini gue aja loh ya… No offense. Gak papa kok ambekan juga, tapi jangan keseringan dan lama…. oke? hahaha~

Udah ah, byeeee byeeee~ ^^

Advertisements

Pengen sih, Tapi….

Pernah gak sih ngerasain/mengalami moment ‘Pengen sih, tapi…’? pasti pernah dong ya… haha. Entah kenapa banyak moment Pengen Sih Tapi (PST) dalam hidup gue. Yah… berikut moment PST dalam hidup gue~

– Ada acara makan makan dibayarin pula. PST, lagi pewe duduk nge blog ama nge yutup dengan internet yang lumayan cepat.
– Cover dance, PST, gak ada talent.
– Belajar dance, PST, males lesnya itu loh
– Cover lagu lagu terus aplot di utube, PST, gak ada talent atau bisa juga disebut suara pas pasan ._.
– Suara bisa dilatih, loh! Latih aja! PST, gamau ngelatih /pengennya langsung bisa
– Ke luar negri, PST, pengen gratis.
– Ikutan semua BSO yang ada di kampus! *buset* PST, satu aja sudah cukup.
– UKM PSM Unpad… keren banget tuh, PST, minder bet gue
– Bikin buku, PST, kok gak kelar kelar ya?? 😦
– Buka usaha kuliner, PST, modalnya…………*krik
– Masuk disney animation studios, PST, bisa animasi aja kaga
– Jadi mangaka *pffft* PST, bikin dua gambar yang sama aja gabisa ._.
– Kurus…….. PST……..gak kurus kurus ._.

dan masih banyak moment PST lainnya… dan, yang paling terkenal moment PST itu adalah, “Pengen sih, tapi… males.” Ckcck, tipikal anak muda *#np fun – we are young* hahaha

Tapi, PST sebenarnya gak bagus sih, guys. Seperti quote satu ini:  

“If you want it, you must will it. If you will it, it will be yours.” -Happy Feet 2

Gilaaa, dalem banget kaaan? *apa yang dalem shel-_-* itu kata pinguin loh! pinguin aja kayak gitu kita harusnya malu kalo kita PST terus terusan! /plak

Intinya sih, PST boleh aja asal jangan dijadiin habbit ya~ kalo PST terus, terus kita maunya ngapain dong? hahah *peace* ^^v

What I Feel About Angklung

kalian pasti tau angklung kan? yah, setidaknya orang luar jawa pasti pernah denger. Orang luar negri aja tau :p hahaha. Angklung itu sendiri adalah alat musik tradisional dari jawa barat yang terbuat dari bambu. and I love it.

Entah kenapa, disaat orang orang memilih musik modern (such as gitar, or whatever) gue lebih perfer ke angklung. I dont know why. Beneran sukaaaa banget. Dari SD, ikutan ekskul cuma angklung. masuk SMP angklung lagi. Nah, SMA gue sedih banget, gak ada eskul angklung (karena di SMA gue dulu kalo mau ada kelas ekskul harus min. 15 orang) tapi syukurlah pas naik kelas 2 aku dan temen temen ngumpulin orang buat ngadain kelas angklung dan akhirnya terwujud.
Yang lebih mengejutkan, pas jadi mahasiswa pun aku masih ikut angklung. Hahaha. Sampe ayahku aja bilang, “Kamu gak bosen bosen apa?” dan dengan singkat padat dan jelas gue jawab “enggak.”

Apa yaaah, angklung itu sesuatu gitu. Gue sendiri emang suka musik. Well, yah, waktu SD mamake pernah ngelesin gue di RMHR, buat les piano. Kenapa piano? karena cuma piano yang disediain disana (gak harus bawa sendiri) *ya kali mau les piano bawa piano masing-masing*  dan dirumah dulu punya keyboard *yang sekarang gak tau dimana). Dulu sih, pengennya main biola…tapi tidak mampu buat beli biola *sedih

baru beberapa kali les, langsung keluar. Suka sih, tapi akunya gak punya passion disitu. Dan ketemu lah angklung. Langsung jatuh cinta pada pandangan pertama.

Entahlah, suara angklung tuh enaaaak banget. Aku suka aja, main lagu tapi pake angklung. Terus, angklung itu pasti mainnya barengan. jadi asyik. Terus, entah kenapa, aku suka banget tampil di panggung atau di depan banyak orang pas main angklung. Gak tau kenapa. Kayaknya emang passionku disini.

Angklung itu beneran ajaib. Angklung yang bisa bawa gue ke luar negri. Waktu tahun 2007, gue bisa pergi ke Malaysia dan Singapore untuk workshop angklung dan pada tahun 2013 *baru banget nih* gue bisa pergi ke Korea untuk workshop angklung juga 🙂 see? bener-bener ajaib kan.

Gak tau kenapa ya, aku tuh lebih suka ke luar negri itu dengan misi budaya. Gak cuma jalan-jalan doang. Gue tuh pengen tampil, pengen nunjukin ke orang orang luar negri, “ini loh, angklung! ini loh, alat musik tradisional jawa barat. Ini ori dari Indonesia loh.”. Yah, gak cuma angklung aja, tari misalnya.

Sekedar advice aja *cailaaah* coba deh, yang sekiranya suka bulak balik ke luar negri buat liburan, bisa dimanfaatin sambil mempromosiin indonesianya juga dong~ yah, setidaknya sambil menyelam minum air atau sekali mendayung 2 3 pulau terlampaui. hehe.
Nah, buat yang pengen banget nih jalan jalan ke luar negri, coba ikutan deh komunitas komunitas seni tradisional gitu. Mereka sering banget loh bulak balik luar negri. eh, dan jangan salah. gausah ngeluarin duit. pasti dibayarin sama yang ngundang kita, atau sponsor.

Kalo bisa sih, lewat angklung aja 🙂
Aaaah~ seneng deh main angklung itu~ walaupun pegel-pegel tapi seneng. Jadi, tertarik untuk main angklung? 😉

Yeaaay Sekarang Gue Anak Kuliahan!

*cium blog* apa kabar blog ku tercinta?! apa kabar para reader setia ku? hehehe. Muncul lagi di tengah kesibukan *emang sibuk gitu?* yaah taulah, sekarang kan gue…………. anak kuliahan!

sesuai dengan judul diatas, gue akan menceritakan first impression gue saat menjadi anak kuliahan.

Pertama. Bisa kuliah itu anugrah.
Jujur ya, gue ngerasa amat sangat beruntung dan gue bersyukur akan hal itu. Dengan mudahnya gue masuk Unpad. Beneran tanpa usaha. yang gue lakukan selama 3 tahun di SMA cuma belajar, main, ngobrol, FANGIRLING, dan males-malesan. kelas 3 aja gue sama sekali gak ikut bimbel. Ikutan SNMPTN cuma modal nekat aja hmmm coba-coba lah.

terus, disaat orang lain sibuk cari-cari cadangan universitas swasta, gue doing nothing. pertama, beli formulir pendaftarannya aja udah bikin sesek napas. belum lagi nanti harus tes atau segala macem. ribet. Orang lain gak terlalu optimis sama SNMPTN, entah kenapa…. gue optimis pake banget.

Orang-orang mulai ada yang les intensif buat SBMPTN, jalur kedua setelah SNMPTN. Lagi-lagi, gue doin nothing. Gue malah sibuk latihan angklung buat perform di negri gingseng. beneran gak ada usaha banget, kan?

Lanjut. Gue lama di korea…. waktu hari terakhir gue disana… pengumuman SNMPTN muncul dan begonya gue, gue sama sekali gak inget nomor peserta gue… jadi gak bisa ngecek. di twitter udah heboh slametan sana sini. Gue jadi galau. Kalo gue gakk keterima…………..gue harus gimana? kuliah apa engga? masuk swasta apa engga… buat SBMPTN pun sama sekali gak ada persiapan!

Ini moment paling epic dalam hidup gue. Waktu landing, pas nyalain hape… biasalah ngetwit ‘akhirnya nyampe juga di indo…’ bla bla sampe akhirnya temen gue mention, SHEL LO KETERIMA SNMPTN! SELAMAT! itu rasanya jantung gue mau pecah *lebay*

Mendadak mual mual gara gara naik pesawat ilang begitu aja. Bener-bener miracle! dan saat itu… aku gak khawatir lagi tentang universitas.

Tapi… rasanya aneh gak sih masuk universitas tanpa usaha apapun? (yah well gue juga usaha sih, gue belajar selama 3 tahun dengan rajin juga doa hehe) tapi… kalo gue liat temen-temen tuh sampe banyak yang ngeluarin duit banyak cuma buat lulus tes SBMPTN….dan mereka ujungnya gak keterima. Gue… sedih aja liatnya… dan gue harus banyak bersyukur karena hal itu.

Jadi, bisa kuliah itu anugrah. Apalagi kalo masuknya lewat SNMPTN…. (bersyukurlah anak anak SNMPTN!). Banyak banget loh, yang mau kuliah itu. Apalagi yang mau masuk unpad. Apalagi yang mau masuk FEB. apalagi yang mau masuk jurusan manajemen.. Kalo dipikir, gue udah ngalahin berapa orang ya?

Kedua. Anak kuliah bukan anak SMA lagi.
Ya iyalah! woy, namanya juga MAHAsiswa. Kita tuh MAHA! paling tinggi *cailaaaah* pemikiran dan pandangan kita pun harus pandangan yang MAHA (?). Kita harus udah mulai mandiri, kritis *nasehat dosen*. Yah, emang bener sih.  Sekarang gue negrasa beda aja gitu sama anak SMA. SMA tuh emang tempatnya buat seneng-seneng, haha tapi pas udah masuk kuliah…. harus serius deh. gabisa main-main lagi.

Advice: bener bener manfaatin waktu seneng seneng itu di SMA. Di kuliah masih bisa sih, tapi gak se rame di SMA. Have fun lah kamu sebelum di-have-fun-in (?) garing bet sumpah.

Ketiga. Jadwal kuliah.
Kalo SD, SMP, SMA tuuuh enak banget ya… jadwal udah terstruktur dari jam 7 ampe jam 2 terus balik, kalo ada PR ya kerjain. Kalo kuliah tuh… sesuatu. Sehari kadang 1-3 matkul. terus jam nya menclak menclok. kalo gue sih enaknya, hari Rabu ama Jumat sama sekali gak ada jadwal (makasiiiih ya Allah!) hahaha~~~^^

Ada enak ada enggaknya nih jadwal begini.
Enaknya: banyak banget free time. bisa dipake buat bobo, ngenet apalah itu terserah mau ngapain. Tapi jangan gabut gabut banget lah, setidaknya ikutan organisasi atau komunitas di kampus 🙂

Gaenaknya: kadang keenakan banyak free time, jadi malah lupa nanti ada kelas. Kadang suka males gitu, apalagi kalo sehari cuma satu matkul doang. belum lagi taunya si dosen ga dateng. Mati aje.

Tugas juga mantep loh. dari ngerangkum sampe buat makalah. belum lagi nanti ada praktikum (yang ngebuat gue harus pulang malem) dan belum lagi acara-acara kampus yang bejibun itu (kampus tiada hari tanpa acara!)

Keempat. Jajanan.
Jajanan tuh udah paling mantep jajanan SD. Yakin deh. Udah murah, manis-manis, banyak, enak, tapi gak sehat semua. haha yaaah namanya juga jajanan anak SD. Pokoknya udah paling mantep deh!
Oke, naik ke level SMP. SMP juga masih murah murah. Yaaah, paling mahal juga paling 7000/8000an.
Jajanan SMA, okelah, Paling mahal juga paling 10.000/12.000. Bawa uang jajan 10.000 masih bisa survive.

Nah… kalo kuliah…. SUPER MAHAL. mentang mentang mahasiswa, jajanannya juga harganya MAHA! sumpah, 5000 kaga dapet ape-ape. kecuali kalo mau jajan coki-coki atau kue cubit. Yaaah, jus aja tuh paling murah 7000. Seblak aja bisa ampe 9000! Ya tuhan, seblak! itu baru buat ganjel perut doang. belum kalo makanan berat.

Gatau kenapa ya, SMA tuh selama di sekolah gak makan berat masih bisa survive. kalo dikuliahan….. walaupun cuma satu matkul aja makan berat tuh kayaknya wajib banget. entah kenapa lapeeeeer mulu. Ya iyalah, di kelas sehari satu bab abis dibahas. Gila emang.

Jadi?
Jadi, ya kita harus survive. kita sendiri yang memilih jadi mahasiswa! Yaaaa…. jadi mahasiswa emang kayak gini. tapi ya… nikmatin aja lah yaaa 😀