[FF] Our Dreams After Story! (LuKai Ver.)

Our Dream After Story!

Cast: Kai | Luhan | EXO-Apink
Genre  : Family
Disclaimer: the story is MINE, EXO and Apink belongs to their management.

A/N    : Kiw kiw datang lagi nih dengan after story-nya Our Dreams kekekeke! Buat kalian yang penasaran ama kelanjutan dua kakak beradik ini 😉 

Ini sudah berbulan-bulan lamanya setelah kemenangan EXO di Sing-Dance-Competition, juga bertemunya Jongin dengan sang kakak tiri, Luhan. Keluarga Kim kembali hidup, dimana kehidupan mereka kini lebih baik lagi. Untuk sementara, Jongin dan sang Mama pindah ke apartement Luhan yang lebih baik (Jongin dan Luhan menabung untuk membelikan rumah untuk sang mama) dan say goodbye pada tante berwajah ular itu.

“Jonginnie, Jonghannie, kesini sebentar!” sore yang tenang di apartement Luhan, dimana Umma sedang sibuk di dapur, memasak beberapa masakan untuk Chuseok besok, sedangkan Luhan dan Jongin sibuk menata ruangan dengan dekorasi ala Chuseok.

“Ne, eomma! Ada apa?” Luhan yang lebih dekat dengan dapur langsung melesat ke sana.

“Kulkas benar-benar kosong! Bagaimana bisa memasak untuk Chuseok? Eomma baru akan memasak kimchi chiggae. Kalian belanja ya? Ini bahan-bahannya.” Umma menyerahkan daftar belanjaan yang membuat mata Luhan melebar,

“Eomma! Segini???”

“Lho, bukankah kalian ingin merayakannya juga dengan eks…apa itu… Ekso?”

Luhan memberi delikan pada Jongin yang kini menunjukkan kedua tangannya dengan pose peace. “Hehehehe!”
*
Akhirnya, dengan senang hati Luhan berangkat dengan Jongin ke Lottemart Wholesale terdekat. Jongin mendorong trolley, sedangkan Luhan memegang list belanjaan.

“Tomat… cabai… pasta cabai… bawang, ya! Ambil yang banyak! Kentang… kol, hanwoo, samgyupsal, ikan… udang? Ramyun… omo, ini banyak sekali!” kata Luhan kaget. Jongin terkekeh,

“Ekso kalau makan seperti monster, Hyung. Trust me.”

“Great. Apartementku jadi penuh dan bau nantinya.” Keluh Luhan sedikit bercanda.

“Yaaa, hyung! Jangan begitu dong. Kita kan sudah damai, ya kan? Ya kan? Lagipula.. kenapa hyung tidak undang siapa itu… Minseok hyung dan Yixing hyung?”

Luhan menaruh beberapa sayuran ke dalam trolley, “Hm? Mereka?”

“Yep. I mean, semakin banyak orang semakin ramai! Besides, ini Chuseok! Semua orang harus merasakan Chuseok, ya kan?!” ucap Jongin semangat sambil mengangkat beberapa sayuran di tangannya.

“Errr… yah, boleh. Sebentar, aku akan hubungi mereka berdua.”

Mereka belanja hampir satu jam lamanya. Bukan karena belanjaan yang cukup banyak, tapi perdebatan panjang dengan Jongin. Jongin banyak sekali maunya (dari snack udang, sampai Chocopie dan Pepero) sedangkan Luhan tidak menginginkan makanan manis.

Sampai akhirnya, Luhan membiarkan Jongin memasukkan 12 bungkus Pepero ke dalam trolley. Kini mereka sudah di depan kasir, menunggu semua belanjaannya dihitung.
“Semuanya 257.652 won.” Kata sang cashier. Jongin menoleh ke arah Luhan (dimana sumber uang ada padanya) dengan tangan mengadah,

“Hyung! Uangnya…”

Luhan yang sibuk bertelepon dengan Minseok dan Yixing (ehm converence call) memberi kode pada Jongin untuk mengambil dompetnya di saku celana. Dengan cepat, Jongin merogoh saku Luhan dan menemukan dompet hitam milik Luhan.

Jongin memberi satu kartu kredit pada chasier, dan terpaku pada apa yang ada di dalam dompet Luhan. Saat itu juga, Jongin tidak bisa menahan senyumnya. Disana, tertera foto masa kecil mereka. Jongin dan Luhan yang berangkulan dengan senyum paling lebar dan bahagia, dimana dibelakang mereka sang Mama memeluk mereka (walaupun bagian Ayah mereka sudah Luhan robek) tapi… Jongin tidak menyangka Luhan menyimpan semua itu.

“Silahkan diambil belanjaannya. Terima kasih sudah berbelanja di Lotte Mart Wholesale!”

*

Di perjalanan pulang, Luhan merasakan adik tirinya itu selalu mencuri pandang ke arahnya, seakan ada yang ingin ia bicarakan tapi ragu.

“Oi, Kim Jongin. Ada apa? Mau bicara sesuatu?”

Jongin yang seperti tertangkap basah, menggaruk tengkuknya, “Eng… iya, sih… anu… tadi… di dompet hyung… aku tidak percaya hyung menyimpan foto masa kecil kita…”

Blush! Mendengar hal itu, muncul semburat pink di pipi Luhan, “Y—ya… kau melihatnya…”

“Tentu saja! Hyung yang memberiku dompetmu, kan? Uwaaa! Hyung memerah! Hahaha! Gwaenchana, hyung! Aku justru senang… aku bahkan tidak memasang foto hyung di dompet…”

Luhan mengulas senyumnya, “Ah… ya. Terkejut, ya?”

“Hyung. Ceritakan saat hyung kabur dari rumah. Aku ingin tahu.”

“But dont tell eomma, ara?”

“Yaksokhae, hyung!”

“Oke. Hm, saat itu… aku memang tidak sengaja membuka file tentang kelahiranku. Benar-benar saat shock. Yang aku pikirkan saat itu, i’m not belong to this family. Yeah, saat itu aku benar-benar labil. Aku memutuskan kabur dari rumah. Yang aku bawa hanya beberapa snack kecil, beberapa peser uang, jaket… lalu… foto itu. Yah, kau bisa bayangkan kehidupanku setelah itu yang rumit dan menyedihkan. Tapi… dengan melihat foto itu, aku menjadi semangat lagi. Karena foto itu juga, aku tidak menyerah dan berniat untuk mengembalikan semuanya.”

Jongin tersenyum lebut, “Begitu, ya. Hyung, maaf…”

“Apa yang perlu dimaafkan? Sudah, itu masa lalu kan! Jongin-ah, berjanjilah padaku mulai sekarang kita akan melihat ke depan. Never go back.”

“Ng. Janji, hyung.”

*

Malam yang sibuk di kediaman Kim. Mereka benar-benar mempersiapkan Chuseok dengan sangat serius karena ini adalah pertama kalinya setelah sekian lama mereka merayakan Chuseok secara lengkap, utuh.

Paginya, Eomma, Luhan dan Jongin sudah di ruang tengah yang penuh dengan makanan khusus para dewa. Mereka tampak cantik dan tampan dengan hanbok yang Eomma jahit sendiri.

Acara Chuseok di keluarga Kim pun berjalan dengan khidmat.

Tapi tidak berlangsung lama.

Tepat jam 7 malam, dimana saatnya makan malam Jongin mengundang semua teman-temannya. Yang awalnya hanya mengajak EXO + Minseok dan Yixing, jadi merambat!

Luhan rasanya mau pingsan saat melihat apartement yang tidak terlalu besar itu kini penuh dengan banyak orang (bahkan ada gadis yang tidak ia kenal!). Byun Baekhyun dan Park Chanyeol membawa adik mereka. Baekhyun juga mengundang Tao, teman sparringnya. Tak sampai disitu, Sehun mengundang Namjoo yang otomatis mengundang Eunji + Kris, sang kakak. Tak hanya itu, Junmyeon mengundang Jongdae bersamanya. Dan yang makin pusing, di tengah acara Bomi mengajak teman cheersnya, untuk datang.

“Wow! Look at this, Luhan! Ini untuk pertama kalinya apartementmu berubah jadi full house.” Ucap Minseok di balkon, dimana ia, Luhan dan Yixing menghindar dari kelompok yang tidak begitu ia kenal (walaupun sudah berkenal tapi ia tidak ingat semua).

“Yeah, Luhan. It’s fun! Right?” timpal Yixing sambil mengangkat kaleng sodanya ke 
udara.

“Dasar Jongin itu. Katanya hanya mengundang EXO, tapi malah jadi ramai begini. Tidak apa-apa. It’s fun. Ramai. Hangat.” Jawab Luhan sambil menatap langit Seoul yang kini bertaburan bintang.

“Sepertinya… keadaan semakin baik ya, Luhan. Syukurlah.” Minseok merangkul Luhan. Luhan mengangguk, mengamini perkataan Minseok.

“Akh! B—bintang jatuh!” tak lama Yixing berteriak. Tangannya menunjuk ke arah langit. Minseok dan Luhan ikut melihatnya,

“Wah! Benar! Yaaa! Ayo ucapkan permintaan kita!”

Luhan menengok ke kedua temannya itu yang kini sudah ada dalam posisi memohon. Euh, aku tidak begitu percaya dengan hal ini sih, tapi… Luhan pun mulai menutup matanya, lalu memohon, semoga selamanya bisa seperti ini… semoga selamanya bisa bersama… amen.

Saat itu, Luhan sangat bersungguh-sungguh.

*

Keasyikan mengobrol di balkon bersama Yixing dan Minseok, Luhan tidak percaya apa yang terjadi di apartementnya.

Such a mess! Luhan bahkan tidak mengenali lagi ini apartementnya atau bukan!

“J—Jongin-ah! Ige mwoya?!” pekik Luhan. Jongin muncul dari balik sofa,

“Ah… hyung! Dari mana saja… tadi seru sekali—“

“Ya! Berantakkan sekali! Apa yang kau lakukan dengan teman-temanmu, huh?!”
Minseok dan Yixing bertatapan lalu, “A…anu, sudah malam… Luhan, kita duluan ya bye!” mereka buru-buru keluar, karena merasakan akan ada perang besar antara adik dan kakak dan mereka tidak mau terlibat.

“Woah! Seru sekali! Kami main truth or dare, karaoke, teka-teki, dan—“

“KIM JONGIN!!”

“A—ampuuuun~!!”

***FIN***
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s