[Thoughts] Transportasi Online, is really that bad?

Aku ga akan lanjutin FF dulu sekarang, haha, as you know aku sibuk skripsi *dont excuse shel!* tapi sekarang aku akan curhat atau bisa dibilangkan menumpahkan pikiran-pikiran yang menggangguku beberapa hari ini.

di Bandung, baru banget kemarin lusa ada demo abang-abang angkot se-Bandung. Aku kira demo apa, yah, taunya alasan paling klasik: karena kehadiran transportasi online. Pas denger itu, aku kerung sekaligus nggak peduli. Menurutku sih, mau mereka demo dan berkoar-koar sekeras apa, ujungnya mereka akan kalah.

Face it. Teknologi udah mulai berkembang pesat. Sekarang siapa sih yang gak kenal internet dan smartphone? Bahkan om tante aku yang di kampung sekarang pake smartphone. Itu tuh udah hukum alam, bahwa kita harus berkembang. Kalau gak ngikuti perkembangan jaman, yang ada lu kegiles sama jaman.

Nah, menurutku, mang angkot ini belum bisa menerima perubahan. Transportasi online itu salah satunya. Yang awalnya naik ojek harus ke pangkalan dan tarifnya kadang gak berdasar, sekarang bisa pesen lewat app dan tarifnya jelas. Yang awalnya kemana-mana naik angkot, kalau buru-buru bisa pesen Uber.

Apa deh, semenjak kemunculan smartphone juga prilaku kita jadinya berubah. Serba instan. Jadi ya wajar aja tranportasi online lebih digemari, kesannya tuh ya kayak “one click away” lah. Ditambah, let’s face it again, kini Indonesia lagi didominasi generasi millennial. Generasi ini tuh generasi yang lahir dari tahun 1980 – 2000. Salah satu trait generasi millennial ini adalah: tech savvy. Wajar kan, kenapa aplikasi online ini laku abis, yang make juga generasi millenial ini.

Balik lagi ke mamang angkot yang gak terima perubahan. Iya, mereka gak siap. Mental mereka buat siap menerima semua ini. Bukannya puter otak buat cari solusinya, malah ngadain demo terus anarkis. Kesannya kayak lu laper banget, tapi bukannya cari makan tapi malah ngeluh-ngeluh minta makan. Allah juga gaakan ngasih lu makan kalau gak usaha. Inget: USAHA.

Semua orang punya kadar rejekinya masing2. Itu tuh udah dituliskan dilangit. Tapi, apakah kita gak usah ngapa-ngapain tuh duit akan turun? NOPE! Doa dan USAHA. Menurut aku, apa yang dilakukan supir transportasi online ini adalah usaha. Iya, usaha. Yang awalnya mungkin mereka mangkal-mangkal ga jelas, setelah join, malah banjir orderan.

Nah, mungkin si mang angkot ini gak usaha. Kurang usaha. Coba, dong, bikin betah kita sebagai costumer naik angkot. Bukannya apa ya, tapi aku sekarang gerah juga sama angkot. Jujur aja setiap hari aku pake Go-Jek. Jujur, ya. Tarifnya sama, tapi dari segi waktu dan fleksibiltas Go-Jek lebih oke. Kalau pake Gojek, aku bisa menghemat waktu sampai 15 menit. Bisa minta turun di gerbang manapun pula.

Coba kalo naik angkot? Ngetem lah. Ugal-ugalan. Berhenti sembarangan. Ngebut. Maksa masukin banyak penumpang. Tarif gajelas. Mana lama banget lagi, cuma 2 kilo tapi bisa sampe tengah jam. Wasting my time! ((well yeah walaupun gak semua gini but… pengalamanku sih begini)).

Terus kemarin pake sok-sok demo dan pake aksi anarkis juga. Gila, ya?! Demi duit, orang bisa begini. Kenapa sih mereka harus pake sweeping segala? Untungnya apa? Lo rusakin itu mobil dan motor and then what? Waktu terus berjalan, costumer tetep pake, dunia juga terus berputar #ea. AND THEN WHAT. Yang ada liat aksi lo pada Allah malah makin males ngasih rejekinya.

Da rejeki mah udah ada yang ngatur, pak, kenapa sih? Lagian jujur aja pak, walaupun ojek online ini lagi on demand banget, tapi pasti ada aja yang pake angkot. Itu ibu-ibu kalo mau ke pasar naik apa coba? yang mau ke stasiun? kalo mau ke tempat yang sebenernya gak jauh-jauh amat tapi bisa pake angkot? Banyak kok eldery atau generasi X yang gak pake teknologi ini. Masih ada kok yang pake angkot. So, you dont have to worry.

Mereka juga sama-sama usaha, pak, yang konvensional ataupun yang online. Sama-sama cari rejeki. Saling bantu itu lebih enak daripada saling bantai. Kalau saling bantu, coba bayangin, rejekinya mungkin lebih lancar soalnya Allah suka ngeliatnya.

Jadi udahlah. Stop this nonsense. Ini tuh emang udah jamannya. Udah waktunya. Kalau mentalnya masih gini-gini aja, gimana Indonesia mau maju? Ayolah, bantu Indonesia jadi lebih baik. Stop iri hati. Rejeki gaakan kemana. Udah itu aja.

Bisa kalian liat, sepertinya aku emang pro trans-online ya? Karena aku generasi Y *tsaah* hahaha ya jujur aja kalian juga gitu, kan? Tapi tetep aja kok angkot dibutuhkan. Kalau mau pergi yang jaraknya mayan jauh mending ngangkot deh lebih murah. Atau nebeng. Hehe. Soalnya gini nih, transportasi di Indo tuh udah berlebihan banget. Biar istilahnya “kepake” dan gak cuma nambah volume kendaraan di jalan, mending dijadiin transportasi online. ye gak sih?

Yah… begitulah. By the way waktu demo angkot kemarin, jalanan super asique karena lenggang dan gak macet. Bless us! Mang angkot libur sehari lagi dong. Pas weekend nih misalnya. Hehe.

Okedeh guys. Segitu aja curhatnya. Mungkin pikiran kalian gak sama kaya aku tapi… inilah yang aku pikirkan and bothering me sometimes. So, bagaimana menurut kalian?

[FF] 다시… 사랑합니다 (Love Again) – Chapter 15

CHAPTER 15


 

 

Eunji mendengar suara kicauan burung… juga sinar matahari yang menyinarinya. Ugh… si..silau… sudah pagi… ya? Eunji merasa badannya begitu segar, karena ia tidur di kasur yang empuk. Hmm~ aku tidak tahu sofa ini sangat empuk untuk ditiduri…

Ia pun mulai membuka kelopak matanya pelan. Blink. Blink. Blink.

Wait.. ini… kenapa ada lemari… kasur… OH MY GOD. KASUR. AKU ADA DI KASUR?! AKU DIMANA?! Eunji pun buru-buru bangun. Tubuhnya kini berada di atas sebuah kasur dengan seprai putih, dan dibalut dengan selimut berwarna cokelat muda. GOD GRACIOUS. Aku… aku ada di kamar Suho!

Eunji yang masih bingung, buru-buru melompat dari kasur, dan membuka pintu.

Badannya seketika membeku.

Eunji menelan ludahnya.

Dua pasang mata kini menatapnya.

Kai dan Sehun.

Shit. Continue reading “[FF] 다시… 사랑합니다 (Love Again) – Chapter 15”

[FF] 다시… 사랑합니다 (Love Again) – Chapter 14

CHAPTER 14


 

 

Eunji memainkan tangannya, gugup. Kyungsoo memasukkan tangannya ke dalam saku, berkeliling menatap apartemen Suho. Lalu mata lebarnya menatap Eunji,

“Dunia sangat sempit, ya, Ms. Jeong?”

Tidak ada jawaban. Eunji menahan napasnya saat merasakan Kyungsoo sudah ada di depannya. “Boleh aku tahu apa yang kau lakukan disini, Ms. Jeong?”

Eunji memainkan tangannya semakin cepat, ya ampun apa yang harus aku jawab… Ya tuhan, tolong aku…

“Oh, apa… jangan-jangan, kau… Continue reading “[FF] 다시… 사랑합니다 (Love Again) – Chapter 14”

[FF] First Snow

First Snow

Cast: Kim Jongin (EXO), Son Naeun (A-Pink)

Disclaimer: Don’t own characters!

A/N: HELLO~~ kembali lagi dengan FF di akhir tahun! Hihihi kali ini EXOPINK yang akan menghiasi FF Christmas Special! Yeay~ akhirnya aku membuat juga dengan karakter Kai dan Naeun :’) Well, this is one of my ultimate OTP~ so, enjoy!

+++

 

Bulan Desember.

Bagi Jongin, bulan Desember identik dengan dingin, salju dan bekerja. Ya, sebagai arsitek, pekerjaannya tidak menentu. Tidak menutup kemungkinan datang order di saat-saat tertentu. Termasuk di bulan Desember ini.

Jongin melangkah masuk ke dalam kantornya, Half Moon Design. Sudah genap 3 tahun Jongin bekerja disini. Saat masuk, ia sudah dikagetkan dengan Continue reading “[FF] First Snow”